Tafsir Surat Al-A’raaf 96 – 99

Print Friendly

cahayaJikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (Surat Al-A’raaf : 96)

Maka apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di malam hari di waktu mereka sedang tidur? (Surat Al-A’raaf : 97)

Atau apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di waktu matahari sepenggalahan naik ketika mereka sedang bermain?  (Surat Al-A’raaf : 98)

Maka apakah mereka merasa aman dari azab Allah (yang tidak terduga-duga)? Tiada yang merasa aman dan azab Allah kecuali orang-orang yang merugi. (Surat Al-A’raaf : 99)

(96) Manakala Allah Ta’ala menjelaskan bahwa orang-orang yang mendustakan para Rasul diuji dengan kesusahan sebagai nasihat dan peringatan, dan dengan kemudahan sebagai Istidraj dan tipuan, maka Allah menjelaskan bahwa seandainya penduduk negeri itu beriman dengan hati mereka secara benar yang dibuktikan dengan amal, mereka bertakwa kepada Allah lahir dan batin, dengan meninggalkan seluruh yang diharamkan oleh Allah Ta’ala, niscaya Allah akan membukakan kepada mereka keberkahan dari langit dan bumi, Dia akan menurunkan hujan dengan deras dan menumbuhkan bumi dengan apa yang mereka bisa hidup dengannya juga ternak-ternak mereka dalam kehidupan paling subur dan rizki yang paling melimpah tanpa kelelahan, tanpa kesusahan, tanpa kelebihan dan tanpa kesulitan. Akan tetapi mereka tidak beriman dan bertakwa, “maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatan mereka”, dengan azab, musibah, dicabutnya keberkahan dan banyaknya penyakit, di mana ia adalah merupakan sebagian dari balasan amal mereka, sebab jika tidak demikian, maka seandainya Dia menghukum mereka karena semua dosa mereka, niscaya Dia tidak akan menyisakan satu binatang melata pun di atas muka bumi. Allah berfirman dalam Surah Ar-Rum ayat 41, “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)”.

(97) “Maka apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman.” Yakni penduduk yang mendustakan sesuai dengan konteks. “Dari kedatangan siksaan Kami, yang keras, “kepada mereka di malam hari di waktu mereka sedang tidur?” Yakni dalam keadaan mereka lalai, lengah dan enak-enakan.

(98) Atau apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di waktu matahari sepenggalan naik ketika mereka sedang bermain.” Apa yang membuat mereka merasa aman dari hal itu, sementara mereka telah melakukan sebab-sebab datangnya azab dan melakukan dosa-dosa besar yang sebagian darinya menyebabkan kebinasaan.

(99) “Maka apakah mereka merasa aman dari azab Allah (yang tidak terduga-duga)?” Dimana Dia menarik mereka kepada kebinasaan secara berangsur-angsur dari arah yang tidak mereka duga, dan Dia memberikan penangguhan. Sesungguhnya rencana-Nya amat teguh. “Tiadalah yang barangsiapa merasa aman dari azab Allah kecuali orang-orang yang merugi.” Karena barangsiapa merasa aman dari azab Allah, berarti dia tidak mempercayai balasan amal perbuatan dan tidak pula beriman kepada para rasul dengan iman yang sebenarnya.

                Ayat ini mengandung peringatan yang mendalam bahwa seorang hamba tidak sepatutnya merasa aman terhadap keimanan yang dimilikinya, justru hendaknya dia merasa takut dan khawatir jika ditimpa sebuah ujian yang dapat melenyapkan imannya, hendaknya dia selalu berdoa, “Wahai Dzat yang membolak balikkan hati, teguhkanlah hati kami di atas iman.” Hendaknya dia beramal dan berusaha melalui berbagai cara yang bisa membebaskannya dari keburukan pada saat terjadinya fitnah-fitnah, karena seorang hamba walaupun dia telah mencapai apa yang telah dicapainya, dia tidak benar-benar yakin bisa selamat.

Catatan : Jumat, 27 Safar 1436H
Ditulis : Muhammad Mirza

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *